Rumah Antara Dua Negara

Posted on

ISUHANGAT.NET Rumah ini menjadi tumpuan wartawan-wartawan yang selalu berkunjung ke rumah ini.

Rumah Antara Dua Negara
Rumah Antara Dua Negara

Apa yang menarik pada rumah kecil ini? Sebenarnya di rumah ini terbelah kepada dua negara iaitu Malaysia dan Indonesia.


Di ruang tamunya adalah kawasan Indonesia, tapi dapur rumahnya telah masuk wilayah Malaysia. Keadaan menarik ini berlaku di Pulau Sebatik, satu-satunya pulau di sempadan yang terbahagi dua, Sebatik Induk milik Indonesia dan Sebatik Barat milik Malaysia.

Rumah Mappangara ini adalah satu-satunya rumah yang berada di tengah-tengah sempadan, kerana ruang tamunya yang ke hadapan dan tidak sebaris dengan rumah-rumah jirannya. Rumah-rumah jirannya yang lain semuanya telah masuk wilayah Malaysia.

“Meskipun rumah saya di sempadan, saya adalah warganegara Indonesia, kerana saya memang berasal dari Indonesia.”

Mappangara mempunyai kad pengenalan Indonesia, dan tidak mempunyai kad pengenalan Malaysia. Di rumah-rumah orang yang berada di atas sempadan, di pintunya ditampal stiker merah putih berukuran kecil.

Kebanyakan penduduk di Kampung Aji Kuning adalah berketurunan Bugis. Loghat mereka adalah bercampur antara dialek Melayu dan Bugis. Begitu juga dengan Mappangara, dia dan seluruh keluarganya adalah keturunan Bugis yang telah mendiami wilayah itu berpuluhan tahun.

Dapurnya di Malaysia

Dapur di negara malaysia
Dapur di negara malaysia

dapurnya memang tak megah tetapi ruang dapur ini sangat dibutuhkan oleh ibu tua untuk memasak dan memberi makan untuk suami dan anak-anaknya. memang sungguh memperhatinkan diharap dengan artikel ini dari kedua negara malaysia atau indonesia mau membantu menetapkan kewarganegaraan yang syah dan pemerintah tidak hanya tingal diam saja. berikut dibawah ini penampakan gambar ruang tamunya.

Ruang tamunya milik Indonesia

Ruang tamu dinegara indonesia
Ruang tamu dinegara indonesia

Ruang tamu tampak mesin jahit tanpa adanya sofa atau kursi tamu dirumahnya, mesin jahit ini adalah sumber mata pencaharian ibu tua ini untuk menambah pendapatan sekaligus membantu suami untuk menafkahi anak-anak untuk biaya sekloah, makan sehari-hari, dan untuk sandang pakaian jika ada lebih dari hasil menjahit.

Baca Juga :

Posted @ www.isuhangat.net